Sumatera Utara

Sumatera Utara
Sumatra Utara
Transkripsi bahasa daerah
 • Surat Batakᯘᯮᯔᯖᯩᯒ ᯥᯖᯒ
 • Abjad Jawiسوماترا اوتارا
Bendera Sumatera Utara
Motto: 
Tekun berkarya, hidup sejahtera, mulia berbudaya
Peta
Peta
Negara Indonesia
Dasar hukum pendirianUU No. 10 Tahun 1948
UU No. 24 Tahun 1956
Hari jadi15 April 1948 (umur 76)
Ibu kotaKota Medan
Kota besar lainnya
Jumlah satuan pemerintahan
Daftar
  • Kabupaten: 25
  • Kota: 8
  • Kecamatan: 456
  • Kelurahan: 694
  • Nagori/desa: 5.418
Pemerintahan
 • GubernurAgus Fatoni (Pj.)
 • Wakil Gubernurlowong
 • Sekretaris DaerahArief Sudarto Trinugroho
Luas
 • Total72.981,23 km2 (28,178,21 sq mi)
Populasi
 (31 Desember 2023)[1]
 • Total15.471.582
 • Peringkat4
 • Kepadatan210/km2 (550/sq mi)
Demografi
 • Agama
  • 62,77% Islam
  • 2,58% Buddha
  • 0,18% Konghucu
  • 0,11% Hindu[2]
 • Bahasa
 • IPMKenaikan 75,13 (2023)
tinggi[3]
Zona waktuUTC+07:00 (WIB)
Kode pos
20xxx-22xxx
Kode area telepon
Daftar
  • 061 — Kota Medan — Kota Binjai — Stabat (Kabupaten Langkat) — Lubuk Pakam (Kabupaten Deli Serdang) — Perbaungan - Pantai Cermin (Kabupaten Serdang Bedagai)
  • 0620 — Pangkalan Brandan (Kabupaten Langkat)
  • 0621 — Kota Tebing Tinggi — Sei Rampah (Kabupaten Serdang Bedagai)
  • 0622 — Kota Pematangsiantar — Pematang Raya (Kabupaten Simalungun) — Limapuluh (Kabupaten Batu Bara)
  • 0623 — Kisaran (Kabupaten Asahan) — Kota Tanjung Balai
  • 0624 — Rantau Prapat (Kabupaten Labuhanbatu) — Aek Kanopan (Kabupaten Labuhanbatu Utara) — Kota Pinang (Kabupaten Labuhanbatu Selatan)
  • 0625 — Parapat (Kabupaten Simalungun) — Ajibata (Kabupaten Toba Samosir) — Simanindo (Kabupaten Samosir)
  • 0626 — Pangururan (Kabupaten Samosir)
  • 0627 — Sidikalang (Kabupaten Dairi) — Salak (Kabupaten Pakpak Bharat)
  • 0628 — Kabanjahe (Kabupaten Karo) — Sibolangit (Kabupaten Deli Serdang)
  • 0630 — Teluk Dalam (Kabupaten Nias Selatan)
  • 0631 — Kota Sibolga — Pandan (Kabupaten Tapanuli Tengah)
  • 0632 — Balige (Kabupaten Toba Samosir)
  • 0633 — Tarutung (Kabupaten Tapanuli Utara) — Dolok Sanggul (Kabupaten Humbang Hasundutan)
  • 0634 — Kota Padang Sidempuan — Sipirok (Kabupaten Tapanuli Selatan)
  • 0635 — Gunung Tua (Kabupaten Padang Lawas Utara)
  • 0636 — Panyabungan (Kabupaten Mandailing Natal) — Sibuhuan (Kabupaten Padang Lawas)
  • 0639 — Kota Gunung Sitoli
Kode ISO 3166ID-SU
Kode Kemendagri12 Edit nilai pada Wikidata
Kode BPS12 Edit nilai pada Wikidata
APBDRp 13.880.970.638.142,- (2020[4])
PADRp 5.967.650.671.842,- (2020)
DAURp 2.545.202.693.000,- (2021)[5]
DAKRp 4.449.135.664.000,- (2021)[5]
Lagu daerah
Rumah adat
Senjata tradisionalPiso
Flora resmiKenanga
Fauna resmiBeo nias
Situs websumutprov.go.id

Sumatera Utara atau Sumatra Utara[6] (disingkat Sumut; Surat Batak: ᯘᯮᯔᯖᯩᯒᯥᯖᯒ, Abjad Jawi: سوماترا اوتارا) adalah sebuah provinsi di Indonesia yang berada di bagian utara Pulau Sumatra. Provinsi ini beribu kota di Kota Medan, dengan luas wilayah 72.981,23 km2. Sumatera Utara merupakan provinsi dengan jumlah penduduk terbesar keempat di Indonesia, setelah Provinsi Jawa Barat, Jawa Timur, dan Jawa Tengah, dan terbanyak di Pulau Sumatera. Pada akhir tahun 2023, penduduk Sumatera Utara berjumlah 15.471.582 jiwa, dengan kepadatan penduduk 210 jiwa/km2.[1]

Sejarah

Pada zaman pemerintahan Belanda, Sumatera Utara merupakan suatu pemerintahan yang bernama Gouvernement van Sumatra dengan wilayah meliputi seluruh pulau Sumatra yang dipimpin oleh seorang gubernur yang berkedudukan di Kota Medan.[7] Kemudian pada tahun 1948, berdasarkan Undang-undang Republik Indonesia No. 10 Tahun 1948, Provinsi Sumatera dibagi menjadi tiga provinsi berbeda yaitu: Sumatera Utara, Sumatera Tengah, dan Sumatera Selatan. Provinsi Sumatera Utara sendiri merupakan penggabungan dari tiga daerah administratif yang disebut keresidenan yaitu: Keresidenan Aceh, Keresidenan Sumatera Timur, dan Keresidenan Tapanuli.[8]

Dengan diterbitkannya Undang-Undang Republik Indonesia (R.I.) No. 10 Tahun 1948 pada tanggal 15 April 1948, ditetapkan bahwa Sumatera dibagi menjadi tiga provinsi yang masing-masing berhak mengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri yaitu: Provinsi Sumatera Utara, Provinsi Sumatera Tengah, dan Provinsi Sumatera Selatan.[butuh rujukan] Hari jadi Provinsi Sumatera Utara kemudian ditetapkan pada tanggal 15 April 1948.[9]

Pada awal tahun 1949, dilakukan kembali reorganisasi pemerintahan di Sumatra. Dengan Keputusan Pemerintah Darurat R.I. Nomor 22/Pem/PDRI pada tanggal 17 Mei 1949, jabatan Gubernur Sumatera Utara ditiadakan. Selanjutnya dengan Ketetapan Pemerintah Darurat R.I. pada tanggal 17 Desember 1949, dibentuk Provinsi Aceh dan Provinsi Tapanuli/Sumatera Timur. Kemudian, dengan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang No. 5 Tahun 1950 pada tanggal 14 Agustus 1950, ketetapan tersebut dicabut dan dibentuk kembali Provinsi Sumatera Utara.

Dengan Undang-Undang R.I. No. 24 Tahun 1956 yang diundangkan pada tanggal 7 Desember 1956, dibentuk Daerah Otonom Provinsi Aceh, sehingga wilayah Provinsi Sumatera Utara sebagian menjadi wilayah Provinsi Aceh.[10]

Geografi

Provinsi Sumatera Utara terletak pada 1°–4° Lintang Utara dan 98°–100° Bujur Timur.[11] Daratan di Provinsi Sumatera Utara seluas 72.981,23 km2.[12] Sumatera Utara pada dasarnya dapat dibagi atas Pesisir Timur, Pegunungan Bukit Barisan, Pesisir Barat, dan Kepulauan Nias.

Pesisir timur merupakan wilayah di dalam provinsi yang paling pesat perkembangannya karena persyaratan infrastruktur yang relatif lebih lengkap daripada wilayah lainnya. Wilayah pesisir timur juga merupakan wilayah yang relatif padat konsentrasi penduduknya dibandingkan wilayah lainnya. Pada masa kolonial Hindia Belanda, wilayah ini termasuk residentie Sumatra's Oostkust bersama provinsi Riau.

Di wilayah tengah provinsi berjajar Pegunungan Bukit Barisan.[13] Di pegunungan ini terdapat beberapa wilayah yang menjadi kantong-kantong konsentrasi penduduk. Daerah di sekitar Danau Toba dan Pulau Samosir, merupakan daerah padat penduduk yang menggantungkan hidupnya kepada danau ini.

Pesisir barat merupakan wilayah yang cukup sempit, dengan komposisi penduduk yang terdiri dari masyarakat Batak, Minangkabau, dan Aceh.[14]

Batas wilayah

Adapun batas wilayah Provinsi Sumatera Utara ialah:[15]

Utara Provinsi Aceh
Timur Selat Malaka dan Malaysia
Selatan Provinsi Riau, dan Provinsi Sumatera Barat,
Barat Samudra Hindia

Wilayah Provinsi Sumatera Utara meliputi sebanyak 419 pulau.[16] Provinsi Sumatera Utara memiliki dua pulau terluar. Pertama ialah Pulau Simuk yang berada di Kepulauan Nias. Kedua ialah Pulau Berhala di Selat Malaka.[17] Kepulauan Nias terdiri dari 132 pulau yang dibedakan menjadi 1 pulau besar dan 131 pulau kecil. Pulau besarnya ialah pulau Nias. sementara pulau-pulau kecilnya berada di sekitarnya.[18] Kepulauan Nias terletak di lepas pantai pesisir barat di Samudra Hindia. Pusat pemerintahan terletak di Gunung Sitoli.

Kepulauan Batu terdiri dari 51 pulau dengan 4 pulau besar: Sibuasi, Pini, Tanahbala, Tanahmasa. Pusat pemerintahan di Pulautelo di pulau Sibuasi. Kepulauan Batu terletak di tenggara kepulauan Nias. Pulau-pulau lain di Sumatera Utara: Imanna, Pasu, Bawa, Hamutaia, Batumakalele, Lego, Masa, Bau, Simaleh, Makole, Jake, dan Sigata, Wunga.

Di Sumatera Utara saat ini terdapat dua taman nasional, yakni Taman Nasional Gunung Leuser dan Taman Nasional Batang Gadis. Menurut Keputusan Menteri Kehutanan, Nomor 44 Tahun 2005, luas hutan di Sumatera Utara saat ini 3.742.120 hektare (ha). Yang terdiri dari Kawasan Suaka Alam/Kawasan Pelestarian Alam seluas 477.070 ha, Hutan Lindung 1.297.330 ha, Hutan Produksi Terbatas 879.270 ha, Hutan Produksi Tetap 1.035.690 ha dan Hutan Produksi yang dapat dikonversi seluas 52.760 ha.

Namun angka ini sifatnya secara de jure saja. Sebab secara de facto, hutan yang ada tidak seluas itu lagi. Terjadi banyak kerusakan akibat perambahan dan pembalakan liar. Sejauh ini, sudah 206.000 ha lebih hutan di Sumut telah mengalami perubahan fungsi. Telah berubah menjadi lahan perkebunan, transmigrasi. Dari luas tersebut, sebanyak 163.000 ha untuk areal perkebunan dan 42.900 ha untuk areal transmigrasi.

Iklim

Iklim di Kota Medan adalah iklim tropis.[19] Pada bulan Mei hingga September, curah hujan ringan. Sedangkan Oktober hingga April, curah hujan relatif lebat akibat intensitas udara yang lembap.

Politik dan pemerintahan

Pusat pemerintahan Provinsi Sumatera Utara terletak di Kota Medan.[20] Sebelumnya, Sumatera Utara termasuk ke dalam Provinsi Sumatera sesaat Indonesia merdeka pada tahun 1945. Tahun 1950, Provinsi Sumatera Utara dibentuk yang meliputi eks keresidenan Sumatera Timur, Tapanuli, dan Aceh. Tahun 1956, Aceh memisahkan diri menjadi Daerah Istimewa Aceh.

Sumatera Utara dibagi kepada 25 kabupaten, 8 kota (dahulu kotamadya), 325 kecamatan, dan 5.456 kelurahan atau desa.

Gubernur

Kantor gubernur Sumatera Utara di Kota Medan.

Gubernur Sumatera Utara bertanggungjawab atas wilayah provinsi Sumatera Utara. Saat ini, gubernur atau kepala daerah yang menjabat di provinsi Sumatera Utara ialah Edy Rahmayadi, dengan wakil gubernur Musa Rajekshah. Mereka menang pada Pemilihan umum Gubernur Sumatera Utara 2018. Edy Rahmayadi merupakan gubernur Sumatera Utara ke-16, sejak provinsi ini dibentuk. Edy dan Musa dilantik oleh presiden Republik Indonesia, Joko Widodo di Istana Negara Jakarta pada 5 September 2018, untuk masa jabatan 2018-2023.[21]

Selanjutnya, setelah masa jabatan Edy dan Musa selesai pada 5 September 2023, penjabat gubernur Sumatera Utara diberikan kepada Hassanudin. Ia dilantik oleh Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian, tanggal 5 September 2023 di di ruang Sasana Bhakti Praja, Kantor Kemendagri, Jakarta Pusat.[22]

Potret Gubernur Mulai menjabat Akhir menjabat Wakil Gubernur
Hassanudin
(Penjabat)
5 September 2023 Petahana Lowong

Dewan Perwakilan

DPRD Sumut beranggotakan 100 orang yang dipilih melalui pemilihan umum setiap lima tahun sekali. Pimpinan DPRD Sumut terdiri dari 1 Ketua dan 4 Wakil Ketua yang berasal dari partai politik pemilik jumlah kursi dan suara terbanyak. Anggota DPRD Sumut yang sedang menjabat saat ini adalah hasil Pemilu 2019 yang dilantik pada 16 September 2019 oleh Ketua Pengadilan Tinggi Medan, Cicut Setyarso, di Gedung Paripurna DPRD Provinsi Sumatera Utara.[23] Komposisi anggota DPRD Sumut periode 2019-2024 terdiri dari 11 partai politik di mana PDI Perjuangan adalah partai politik pemilik kursi terbanyak yaitu 19 kursi disusul oleh Gerindra dan Golkar yang masing-masing meraih 15 kursi. Berikut ini adalah komposisi anggota DPRD Sumatera Utara dalam dua periode terakhir.[24][25]

Partai Politik Jumlah Kursi dalam Periode
2014-2019 2019-2024 2024-2029
PKB 3 Penurunan 2 Kenaikan 4
Gerindra 13 Kenaikan 15 Penurunan 13
PDI-P 16 Kenaikan 19 Kenaikan 21
Golkar 17 Penurunan 15 Kenaikan 22
NasDem 5 Kenaikan 12 Steady 12
PKS 9 Kenaikan 11 Penurunan 10
Perindo (baru) 1 Steady 1
PPP 4 Penurunan 2 Penurunan 1
PAN 6 Kenaikan 8 Penurunan 6
Hanura 10 Penurunan 6 Penurunan 5
Demokrat 14 Penurunan 9 Penurunan 5
PKPI 3 Penurunan 0
Jumlah Anggota 100 Steady 100 Steady 100
Jumlah Partai 11 Steady 11 Steady 11


Pemekaran daerah

Dengan dimekarkannya kembali Kabupaten Tapanuli Selatan, maka provinsi ini memiliki kabupaten baru, yaitu Kabupaten Padang Lawas yang beribu kota di Sibuhuan dengan dasar hukum UURI No. 38/2007 dan Kabupaten Padang Lawas Utara yang beribu kota di Gunung Tua dengan dasar hukum UURI No. 37/2007.[26][27]

Daftar kabupaten dan kota di Sumatera Utara

Provinsi Sumatera Utara dibagi menjadi beberapa wilayah administrasi, yakni 8 kota dan 25 kabupaten, ibu kota provinsi berada di Kota Medan.


Demografi

Baju adat pernikahan Batak Angkola, dari Kabupaten Tapanuli Selatan.

Penduduk

Sumatera Utara merupakan provinsi keempat terbesar jumlah penduduknya di Indonesia setelah Jawa Barat, Jawa Timur, dan Jawa Tengah. Menurut hasil pencacahan lengkap Sensus Penduduk (SP) 1990, penduduk Sumatera Utara berjumlah 10,81 juta jiwa, dan pada tahun 2010 jumlah penduduk Sumatera Utara telah meningkat menjadi 12,98 juta jiwa. Kepadatan penduduk Sumatera Utara pada tahun 1990 adalah 143 jiwa per km² dan pada tahun 2010 meningkat menjadi 178 jiwa per km². Dengan Laju Pertumbuhan Penduduk dari tahun 2000-2010 sebesar 1,10 persen. Sensus penduduk tahun 2020, penduduk Sumatera Utara bertambah menjadi 13.937.797 jiwa, dengan kepadatan penduduk 191 jiwa/km², dan per 31 Desember 2022 berjumlah 15.372.437 jiwa.[1]

Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) Sumatera Utara setiap tahunnya tidak tetap. Pada tahun 2000 TPAK di daerah ini sebesar 57,34 persen, tahun 2001 naik menjadi 57,70 persen, tahun 2002 naik lagi menjadi 69,45 persen.

Suku bangsa

Beragam pakaian adat Batak

Sumatera Utara merupakan provinsi multietnis dengan Batak, Nias, Siladang,[28] Melayu sebagai penduduk asli wilayah ini. Daerah pesisir timur Sumatera Utara, pada umumnya dihuni oleh orang-orang Melayu. Pantai barat dari Barus hingga Natal, banyak bermukim orang Minangkabau. Wilayah tengah sekitar Danau Toba, banyak dihuni oleh Suku Batak yang sebagian besarnya beragama Kristen. Suku Nias berada di kepulauan sebelah barat. Sejak dibukanya perkebunan tembakau di Sumatra Timur, pemerintah kolonial Hindia Belanda banyak mendatangkan kuli kontrak yang dipekerjakan di perkebunan. Pendatang tersebut kebanyakan berasal dari etnis Jawa dan Tionghoa. Di pesisir pantai timur seperti Langkat dan Deli Serdang terdapat etnis Banjar yang sudah ada sejak abad ke-19. Ada juga etnis India (terutama Tamil) dan Arab yang beradu nasib di Sumatera Utara.

Berdasarkan Sensus Penduduk Indonesia 2010 dari 12.930.319 jiwa penduduk yang tercatat, mayoritas penduduk Sumatera Utara adalah orang Batak yakni 44,75%, sudah termasuk semua sub suku Batak, yakni Batak Toba, Karo, Angkola, Simalungun, Mandailing, dan Pakpak. Kemudian Jawa, Nias, Melayu, Tionghoa, Minang, Aceh, Banjar, India, dan lain-lain.[29]

Rumah adat Nias di Gomo Nias Selatan.
Rumah adat Karo.

Berikut ini komposisi etnis atau suku bangsa di provinsi Sumatera Utara:[29]

No Suku Jumlah 2010 %
1 Batak 5.785.716 44,75%
2 Jawa 4.319.719 33,41%
3 Nias 911.820 7,05%
4 Melayu 771.668 5,97%
5 Tionghoa 340.320 2,63%
6 Minangkabau 333.241 2,58%
7 Aceh 133.439 1,03%
8 Banjar 125.707 0,97%
9 Banten 46.640 0,36%
10 Sunda 35.500 0,27%
11 Warga Negara Asing 29.676 0,23%
12 Papua 11.254 0,09%
13 Suku Lainnya 85.619 0,66%
Sumatera Utara 12.930.319 100%

Bahasa

Pada umumnya, bahasa yang dipergunakan secara luas adalah bahasa Indonesia. Bahasa asli yang ada di Sumatera Utara terutama bahasa Batak, Melayu, dan Nias. Masyarakat Batak menuturkan bahasa Batak yang terbagi dalam dua kelompok, yaitu Rumpun bahasa Batak utara dan selatan yang dituturkan oleh masing-masing etnis. Rumpun Selatan terdiri dari bahasa Batak Toba, Angkola, Mandailing, dan Simalungun, sedang Rumpun Utara terdiri dari Karo dan Pakpak Dairi.[30]

Suku Melayu Deli mayoritas menuturkan Bahasa Indonesia karena kedekatannya dengan bahasa Melayu yang menjadi bahasa ibu masyarakat Deli. Pesisir timur seperti wilayah Serdang Bedagai, Pangkalan Dodek, Batubara, Asahan, dan Tanjung Balai, memakai Bahasa Melayu dialek "o" begitu juga di Labuhan Batu dengan sedikit perbedaan ragam. Bahasa Melayu Asahan memiliki ciri khas yaitu pengucapan huruf R yang berbeda daripada Bahasa Melayu Deli contoh kata "cari" dibaca "caghi" dan kereta dibaca "kegheto". Di Kabupaten Langkat masih menggunakan bahasa Melayu dialek "e" yang sering juga disebut Bahasa Maya-maya. Mayarakat Jawa di daerah perkebunan, menuturkan Bahasa Jawa sebagai pengantar sehari-hari.

Bahasa Nias dituturkan di Kepulauan Nias oleh suku Nias. Sedangkan sebagian lagi di pesisir barat, seperti Kota Sibolga, Kabupaten Tapanuli Tengah, dan Natal menggunakan Minangkabau. Di Medan, orang Tionghoa umumnya menuturkan bahasa Hokkian selain bahasa Indonesia, sementara orang India menuturkan bahasa Tamil dan bahasa Punjab disamping bahasa Indonesia. Bahasa Jawa digunakan oleh masyarakat Jawa yang ada di daerah transmigrasi dan Kota Medan.[30]

Agama

Agama di Sumatera Utara (2022)

  Islam (62.77%)
  Protestan (26.92%)
  Katholik (7.44%)
  Buddha (2.58%)
  Konghucu (0.18%)
  Hindu (0.11%)
  Parmalim (0.01%)

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik provinsi Sumatera Utara tahun 2022, mayoritas penduduk Sumatera Utara menganut agama Islam yakni 62,77%, kemudian Kristen 34,36% dimana Protestan sebanyak 26,92% dan Katolik sebanyak 7,44%. Kemudian Budha sebanyak 2,58%, Konghucu sebanyak 0,18%, Hindu 0,11 % dan Parmalim 0,01%.[2] Sementara untuk sarana rumah ibadah, terdapat 12.499 gereja Protestan, 11.036 masjid, 5.344 musholah, 2.237 gereja Katolik, 488 vihara, 99 Kelenteng dan 82 Pura.[31]

Agama yang dianut di Sumatera Utara berdasarkan etnis, agama Islam terutama dianut oleh suku Melayu, Pesisir, Minangkabau, Jawa, Aceh, Arab, Mandailing, Angkola, sebagian Karo, Simalungun, Batak Pesisir dan Pakpak. Kemudian, agama Kristen (Protestan dan Katolik), terutama dianut oleh suku Batak Toba, Nias, Karo, Simalungun, Pakpak,dan sebagian Batak Angkola, dan Tionghoa. Sementara agama Buddha dan Konghucu umumnya dianut oleh Tionghoa. Agama Hindu terutama dianut oleh orang Tamil, secara khusus di Kota Medan. Ugamo Malim, agama kepercayaan Batak, dianut oleh orang-orang Batak Toba. Penganut Parmalim banyak bermukim di kecamatan Uluan, kecamatan Lumban Julu, kecamatan Ajibata, dan kecamatan Bonatua Lunasi di kabupaten Toba.[1]

Pendidikan

Rektorat Universitas Sumatera Utara Medan

Data Badan Pusat Statistik Sumatera Utara Tahun Ajaran 2022/2023 mencatat jumlah Taman Kanak-Kanak di bawah Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia di provinsi ini sebanyak 3.167 sekolah, negeri 214 sekolah dan swasta 2.953 sekolah.[32] Tingkat Sekolah Dasar, terdapat 9.816 sekolah, sebanyak 8.238 negeri dan 1.578 swasta.[33] Kemudian jenjang Sekolah Menengah Pertama sebanyak 2.698 sekolah, negeri sebanyak 1.345 sekolah dan swasta sebanyak 1.353 sekolah.[34] Sekolah Menengah Atas sederajat sebanyak 1.074 sekolah, negeri sebanyak 430 sekolah dan swasta sebanyak 644 sekolah.[35] Dan untuk jenjang Sekolah Menengah Kejuruan sebanyak 979 sekolah, negeri sebanyak 270 sekolah dan swasta sebanyak 709 sekolah.[36]

Sementara, Angka Partisipasi Murni (APM) siswa setiap jenjang pada tahun 2022, tingkat SD sebanyak 98,35%, tingkat SMP sebanyak 81,25%, tingkat SMA sebanyak 66,30%, dan perguruan tinggi sebanyak 20,94%.[37]

Untuk jenjang perguruan tinggi, terdapat 221 perguruan tinggi di bawah naungan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia, 3 perguruan tinggi negeri dan selebihnya 219 perguruan tinggi swasta.[38]

Pendidikan formal TK SD SMP SMA SMK Perguruan tinggi
Jumlah satuan 3.167 9.816 2.698 1.074 979 221
Data sekolah di Sumatera Utara T.A 2022/2023
Sumber:[33][34][35][36][38]

Kesehatan

  • Secara umum, angka penemuan kasus baru tuberkulosis (TBC) di Sumatera Utara mengalami peningkatan. Pada tahun 2005 kasus TBC diperkirakan berkisar 160/100.000 penduduk. Jika jumlah penduduk Sumatera Utara tercatat 12 juta jiwa, maka penderita TBC di daerah ini sebanyak 19.000.
  • Jumlah penderita HIV/AIDS di Sumatera Utara hingga Oktober 2005 tercatat 301 orang, yakni 26 orang asing dan 276 warga negara Indonesia. Sementara jumlah korban yang HIV/AIDS yang meninggal dunia hingga Agustus 2005 berjumlah 34 orang.

Tenaga kerja

  • Angkatan Kerja. Pada tahun 2002 angkatan kerja di Sumut mencapai 5.276.102 orang. Jumlah itu naik 4,72% dari tahun sebelumnya. Kondisi angkatan kerja itu juga diikuti dengan naiknya orang yang mencari pekerjaan. Jumlah pencari kerja pada 2002 mencapai 355.467 orang. Mengalami kenaikan 57,82% dari tahun sebelumnya.
  • Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT). Jumlah TPT di Sumut naik dari 4,47% pada 2001 menjadi 6,74% pada 2002. TPT tertinggi terjadi di Kota Medan mencapai 13,28%, diikuti Kota Sibolga (11,71%), Kabupaten Langkat (11,06%), dan Kodya Tebing Tinggi (10,91%).
  • Angkatan Kerja. Penduduk yang tergolong angkatan kerja berjumlah 5,1 juta jiwa. Sekitar 34% berstatus sebagai majikan, bekerja sendiri (20%), dan pekerja keluarga (23%). Skala usaha tergambar pada komposisi yang didominasi oleh usaha kecil sekitar 99,8% dan hanya sekitar 0,2% yang tergolong usaha besar.
  • Pendidikan Pekerja. Tingkat pendidikan sebagian besar tenaga kerja. Pekerja yang berpendidikan tidak tamat sekolah dasar (SD) atau sampai tamat SD mencapai 48,96%. Lulusan sekolah lanjutan tingkat pertama (SLTP) mencapai 23%. Sedangkan lulusan sekolah lanjutan tingkat atas (SLTA) mencapai 24,08%. Sementara itu, lulusan perguruan tinggi hanya 3,95%.

Perekonomian

Kawasan wisata Danau Toba tahun 2009

Energi

Sumatera Utara kaya akan sumber daya alam berupa gas alam di daerah Tandam, Binjai dan minyak bumi di Pangkalan Brandan, Kabupaten Langkat yang telah dieksplorasi sejak zaman Hindia Belanda. Selain itu di Kuala Tanjung, Kabupaten Batu Bara juga terdapat PT Inalum yang bergerak di bidang penambangan bijih dan peleburan aluminium yang merupakan satu-satunya di Asia Tenggara.

Sungai-sungai yang berhulu di pegunungan sekitar Danau Toba juga merupakan sumber daya alam yang cukup berpotensi untuk dieksploitasi menjadi sumber daya pembangkit listrik tenaga air. PLTA Asahan yang merupakan PLTA terbesar di Sumatra terdapat di Kabupaten Toba Samosir. Di kawasan pegunungan terdapat banyak sekali titik-titik panas geotermal yang sangat berpotensi dikembangkan sebagai sumber energi panas maupun uap yang selanjutnya dapat ditransformasikan menjadi energi listrik.

Pertanian dan perkebunan

Area persawahan di desa Ambarita, Simanindo, Pulau Samosir.

Provinsi ini tersohor karena luas perkebunannya, hingga kini, perkebunan tetap menjadi primadona perekonomian provinsi. Perkebunan tersebut dikelola oleh perusahaan swasta maupun negara. BUMN Perkebunan yang arealnya terdapat di Sumatera Utara, antara lain PT Perkebunan Nusantara II (PTPN II), PTPN III dan PTPN IV.

Selain itu Sumatera Utara juga tersohor karena luas perkebunannya. Hingga kini, perkebunan tetap menjadi primadona perekonomian provinsi. Perkebunan tersebut dikelola oleh perusahaan swasta maupun negara. Sumatera Utara menghasilkan karet, cokelat, teh, kelapa sawit, kopi, cengkih, kelapa, kayu manis, dan tembakau. Perkebunan tersebut tersebar di Deli Serdang, Langkat, Simalungun, Asahan, Labuhanbatu, dan Tapanuli Selatan.

  • Luas pertanian padi. Pada tahun 2005 luas areal panen tinggal 807.302 hektare, atau turun sekitar 16.906 hektare dibanding luas tahun 2004 yang mencapai 824.208 hektare. Produktivitas tanaman padi tahun 2005 sudah bisa ditingkatkan menjadi berkisar 43,49 kuintal perhektar dari tahun 2004 yang masih 43,13 kuintal per hektare, dan tanaman padi ladang menjadi 26,26 kuintal dari 24,73 kuintal per hektare. Tahun 2005, surplus beras di Sumatera Utara mencapai 429 ton dari sekitar 2.1.27 juta ton total produksi beras di daerah ini.
  • Luas perkebunan karet. Tahun 2002 luas areal tanaman karet di Sumut 489.491 hektare dengan produksi 443.743 ton. Sementara tahun 2005, luas areal karet menurun atau tinggal 477.000 hektare dengan produksi yang juga anjlok menjadi hanya 392.000 ton.
  • Irigasi. Luas irigasi teknis seluruhnya di Sumatera Utara seluas 132.254 ha meliputi 174 Daerah Irigasi. Sebanyak 96.823 ha pada 7 Daerah Irigasi mengalami kerusakan sangat kritis.
  • Produk Pertanian. Sumatera Utara menghasilkan karet, cokelat, teh, kelapa sawit, kopi, cengkih, kelapa, kayu manis, dan tembakau. Perkebunan tersebut tersebar di Deli Serdang, Langkat, Simalungun, Asahan, Labuhanbatu, dan Tapanuli Selatan. Komoditas tersebut telah diekspor ke berbagai negara dan memberikan sumbangan devisa yang sangat besar bagi Indonesia. Selain komoditas perkebunan, Sumatera Utara juga dikenal sebagai penghasil komoditas holtikultura (sayur-mayur dan buah-buahan); misalnya Jeruk Medan, Jambu Deli, Sayur Kol, Tomat, Kentang, dan Wortel yang dihasilkan oleh Kabupaten Karo, Simalungun dan Tapanuli Utara. Produk holtikultura tersebut telah diekspor ke Malaysia dan Singapura.

Perbankan

Selain bank umum nasional, bank pemerintah serta bank internasional, saat ini di Sumut terdapat 61 unit Bank Perkreditan Rakyat (BPR) dan 7 Bank Perkreditan Rakyat Syariah (BPRS). Data dari Bank Indonesia menunjukkan, pada Januari 2006, Dana Pihak Ketiga (DPK) yang diserap BPR mencapai Rp 253.366.627.000 dan kredit mencapai Rp 260.152.445.000. Sedangkan aktiva mencapai Rp 340.880.837.000.

Sarana dan prasarana

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Utara juga sudah membangun berbagai prasarana dan infrastruktur untuk memperlancar perdagangan baik antar kabupaten maupun antar provinsi. Sektor swasta juga terlibat dengan mendirikan berbagai properti untuk perdagangan, perkantoran, hotel dan lain-lain. Tentu saja sektor lain, seperti koperasi, pertambangan dan energi, industri, pariwisata, pos dan telekomunikasi, transmigrasi, dan sektor sosial kemasyarakatan juga ikut dikembangkan. Untuk memudahkan koordinasi pembangunan, maka Sumatera Utara dibagi ke dalam empat wilayah pembangunan.

Pertambangan

Ada tiga perusahaan tambang terkemuka di Sumatera Utara:

Transportasi

Gerbang tol Tanjung Morawa.

Di Sumatera Utara terdapat 2.098,05 kilometer jalan negara, yang tergolong mantap hanya 1.095,70 kilometer atau 52,22 persen dan 418,60 kilometer atau 19,95 persen dalam keadaan sedang, selebihnya dalam keadaan rusak. Sementara dari 2.752,41 kilometer jalan provinsi, yang dalam keadaan mantap panjangnya 1.237,60 kilometer atau 44,96 persen, sementara yang dalam keadaan sedang 558,46 kilometer atau 20,29 persen. Halnya jalan rusak panjangnya 410,40 kilometer atau 14,91 persen dan yang rusak berat panjangnya 545,95 kilometer atau 19,84 persen.

Dari sisi kendaraan, terdapat lebih 1,38 juta kendaraan roda dua dan empat di Sumatera Utara. Dari jumlah itu, sebanyak 873 ribu lebih berada di Kota Medan. Provinsi Sumatera Utara sudah terhubung dengan tiga jalan tol yang merupakan bagian dari proyek tol Trans-Sumatra yaitu, jalan tol Medan-Tebing Tinggi yang menghubungkan wilayah Mebidangro, kabupaten di pesisir timur dan bandara internasional Kualanamu dan direncanakan menghubungkan ke provinsi Riau, jalan tol Belawan-Tanjung Morawa yang menghubungkan ke pusat kota Medan dan jalan tol Medan-Binjai yang direncanakan menghubungkan antara Sumatera Utara dan provinsi Aceh.

Bandar Udara Internasional Kualanamu di Kabupaten Deli Serdang.

Di Sumatera Utara, terdapat 7 bandar udara,[39] yang terdiri dari 2 bandar udara berstatus internasional dan 5 bandara domestik, seperti berikut ini:

  1. Bandar Udara Internasional Kualanamu
  2. Bandar Udara Internasional Silangit
  3. Bandar Udara Dr. Ferdinand Lumban Tobing
  4. Bandar Udara Aek Godang
  5. Bandar Udara Binaka
  6. Bandar Udara Lasondre
  7. Bandar Udara Sibisa

Perkeretaapian di Sumatera Utara dioperasikan oleh PT Kereta Api Indonesia Divisi Regional I Sumatera Utara dan KAI Bandara untuk kereta api bandara. Jalur yang dilayani meliputi rute Medan–Siantar, Medan–Rantau Prapat, Medan–Tanjungbalai, Medan–Binjai-Kuala Bingai, dan Medan–Belawan. Jalur-jalur ini dahulu merupakan bekas jalur rel Deli Spoorweg Maatschappij yang dahulu digunakan untuk pengangkutan komoditas perkebunan.[40] Dalam rangka mewujudkan hubungan Trans-Sumatra via kereta api, dibutuhkan 30 triliun rupiah untuk membangun jalur kereta api lintas tengah Sumatra sebagai bagian dari proyek jalur kereta api Trans-Sumatra yang akan menghubungkan Aceh, Padang, Palembang, hingga Lampung.[41]

Ekspor & impor

Kinerja ekspor Sumatera Utara cenderung meningkat dari tahun ke tahun. Pada tahun 2004 tercatat perolehan devisa mencapai US$4,24 miliar atau naik 57,72% dari tahun sebelumnya dari sektor ini.

Ekspor kopi dari Sumatera Utara mencapai rekor tertinggi 46.290 ton dengan negara tujuan ekspor utama Jepang selama lima tahun terakhir. Ekspor kopi Sumut juga tercatat sebagai 10 besar produk ekspor tertinggi dengan nilai US$3,25 juta atau 47.200,8 ton periode Januari hingga Oktober 2005.

Dari sektor garmen, ekspor garmen cenderung turun pada Januari 2006. Hasil industri khusus pakaian jadi turun 42,59 persen dari US$ 1.066.124 pada tahun 2005, menjadi US$ 2.053 pada tahun 2006 pada bulan yang sama.

Kinerja ekspor impor beberapa hasil industri menunjukkan penurunan. Yakni furniture turun 22,83 persen dari US$ 558.363 (2005) menjadi US$ 202.630 (2006), plywood turun 24,07 persen dari US$ 19.771 menjadi US$ 8.237, misteric acid turun 27,89 persen yakni dari US$ 115.362 menjadi US$ 291.201, stearic acid turun 27,04 persen dari US$ 792.910 menjadi US$ 308.020, dan sabun noodles turun 26 persen dari AS.689.025 menjadi US$ 248.053.

Kinerja ekspor impor hasil pertanian juga mengalami penurunan yakni minyak asiri turun 18 persen dari US$ 162.234 menjadi US$ 773.023, hasil laut/udang, minyak kelapa dan kopi robusta juga mengalami penurunan cukup drastis hingga mencapai 97 persen. Beberapa komoditas yang mengalami kenaikan (nilai di atas US$ Juta) adalah biji kakao, hortikultura, kopi arabica, CPO, karet alam, hasil laut (non udang). Untuk hasil industri yakni moulding, ban kendaraan dan sarung tangan karet.

APBD

Pada tahun 2006 ditargetkan Rp2,087 triliun. Angka tersebut diperoleh dari Pendapatan Asli Daerah (PAD) Rp1,354 triliun, dana perimbangan Rp723,65 miliar, dan Lain-lain. Pendapatan yang sah sebesar Rp23,915 miliar. Khusus sektor PAD terdiri dari pajak daerah Rp 1,270 triliun, retribusi daerah Rp 10,431 miliar, laba BUMD sebesar Rp 48,075 miliar, dan lain-lain pendapatan Rp 25,963 miliar. Perolehan dari dana perimbangan meliputi Bagi Hasil Pajak dan Bagi Hasil Bukan Pajak sebesar Rp 183,935 miliar dan Dana Alokasi Umum Rp 539,718 miliar. Sedangkan perolehan dari Lain-lain Pendapatan yang Sah diperoleh dari Iuran Jasa Air Rp 8,917 miliar.

Seni dan budaya

Musik

Gendang Pakpung, digunakan dalam Tari Serampang Dua Belas, khas Melayu. Gendang ini salah satu koleksi di Museum Deli Serdang.

Musik yang biasa dimainkan cenderung tergantung dengan upacara-upacara adat yang diadakan, tetapi lebih dominan dengan genderangnya. Seperti pada Etnis Pesisir terdapat serangkaian alat musik yang dinamakan Sikambang.

Suku Batak Toba, Pakpak dan Simalungun mempunyai alat musik yang disebut Gondang yang biasa dibunyikan ketika upacara adat dalam pernikahan, kematian, dan lain sebagainya. Sementara Suku Batak Mandailing dan Angkola memiliki instrumen musik yang mirip dengan gondang yakni Gordang Sambilan. Suku Melayu di Pesisir Timur memiliki alat musik yang sama dengan Suku Melayu pada umumnya seperti Akordeon, gendang Melayu dan Biola. Sementara di Tanah Karo terdapat alat musik Kulcapi dan Gendang yang biasa digunakan untuk mengiringi tari Landek atau Guro Guro Aron.

Arsitektur

Ukiran atau gorga Jabu Bolon, rumah tradisional Batak Toba.

Dalam bidang seni rupa yang menonjol adalah arsitektur rumah adat yang merupakan perpaduan dari hasil seni pahat dan seni ukir serta hasil seni kerajinan. Arsitektur rumah adat terdapat dalam berbagai bentuk ornamen.Pada umumnya bentuk bangunan rumah adat pada kelompok adat batak melambangkan "kerbau berdiri tegak". Hal ini lebih jelas lagi dengan menghias pucuk atap dengan kepala kerbau.

Rumah adat etnis Batak, Ruma Bolon, berdiri kukuh dan megah serta masih banyak ditemui di Kabupaten Samosir, Kabupaten Tapanuli Utara, Kabupaten Humbang Hasundutan. Rumah adat Karo kelihatan besar dan lebih tinggi dibandingkan dengan rumah adat lainnya. Atapnya terbuat dari ijuk dan biasanya ditambah dengan atap-atap yang lebih kecil berbentuk segitiga yang disebut "ayo-ayo rumah" dan "tersek". Dengan atap menjulang berlapis-lapis itu rumah Karo memiliki bentuk khas dibanding dengan rumah tradisional lainnya yang hanya memiliki satu lapis atap di Sumatera Utara.

Bentuk rumah adat di daerah Simalungun mirip dengan rumah adat Batak Toba. Kompleks rumah adat di desa Pematang Purba terdiri dari beberapa bangunan yaitu rumah bolon, balai bolon, jemur, pantangan balai butuh, dan lesung. Bangunan khas Mandailing yang menonjol disebut "Bagas Gadang" (rumah Namora Natoras) dan "Sopo Godang" (balai musyawarah adat). Rumah adat Melayu di Sumatera Utara tidak jauh berbeda dengan rumah Melayu di provinsi lain, hanya warna hijau lebih dominan. Rumah adat di pesisir barat kelihatan lebih megah dan lebih indah dibandingkan dengan rumah adat lainnya. Rumah adat ini masih berdiri kukuh di halaman Gedung Nasional Sibolga.

Tarian

Tari Tortor.
Tari Moyo asal Nias.

Perbendaharaan seni tari tradisional meliputi berbagai jenis. Ada yang bersifat magis, berupa tarian sakral, dan ada yang bersifat hiburan saja yang berupa tari profan. Di samping tari adat yang merupakan bagian dari upacara adat, tari sakral biasanya ditarikan oleh dayu-datu. Termasuk jenis tari ini adalah tari guru dan tari tungkat. Datu menarikannya sambil mengayunkan tongkat sakti yang disebut Tunggal Panaluan.

Tari profan biasanya ialah tari pergaulan muda-mudi yang ditarikan pada pesta gembira. Tortor ada yang ditarikan saat acara perkawinan. Biasanya ditarikan oleh para hadirin termasuk pengantin dan juga para muda-mudi. Tari muda-mudi ini, misalnya morah-morah, parakut, sipajok, patam-patam sering dan kebangkiung. Tari magis misalnya tari tortor nasiaran, tortor tunggal panaluan. Tarian magis ini biasanya dilakukan dengan penuh kekhusukan.

Selain tarian Batak terdapat pula tarian Melayu seperti Serampang XII, tarian Gundala-Gundala dari Tanah Karo, tarian Maena dan Moyo dari Nias dan tarian Sikambang dari Pesisir Barus, tarian Sikambang ini biasanya ditampilkan saat perayaan menikah dan khitanan.

Kerajinan

Pembuatan Ulos di Kampung Ulos Huta Raja, Kabupaten Samosir.

Selain arsitektur, tenunan merupakan seni kerajinan yang menarik dari suku Batak. Contoh tenunan ini adalah kain ulos dan kain songket. Ulos merupakan kain adat Batak yang digunakan dalam upacara-upacara perkawinan, kematian, mendirikan rumah, kesenian,dsb. Bahan kain ulos terbuat dari benang kapas atau rami. Warna ulos biasanya adalah hitam, putih, dan merah yang mempunyai makna tertentu. Sedangkan warna lain merupakan lambang dari variasi kehidupan.

Pada suku Pakpak ada tenunan yang dikenal dengan nama oles. Bisanya warna dasar oles adalah hitam kecokelatan atau putih. Pada suku Karo ada tenunan yang dikenal dengan nama uis. Bisanya warna dasar uis adalah biru tua dan kemerahan. Pada masyarakat pesisir barat ada tenunan yang dikenal dengan nama Songket Barus. Biasanya warna dasar kerajinan ini adalah merah tua atau kuning emas.

Songket Melayu Batubara adalah salah satu kerajinan khas Pesisir Timur yang sudah mendunia. Songket Batu Bara memiliki ciri khas tersendiri, hal ini dapat dilihat dari proses pembuatan kain songket tersebut masih tradisional yakni dengan menggunakan alat tenun dari kayu. Namun tetap memiliki kualitas yang baik, kualitasnya hampir sama dengan songket yang dihasilkan dengan mesin. Kain songket Batu Bara juga memiliki beragam motif seperti Pucuk Rebung, Bunga Manggis, Bunga Cempaka, Pucuk Caul, Tolak Betikam, hingga Naga Berjuang.

Makanan khas

Saksang, makanan khas Batak Toba.
Mie Gomak, mie khas Sumatera Utara
Bika Ambon khas Medan.
Ikan Mas Arsik.

Perbedaan suku bangsa dan agama yang lebih heterogen di Sumatera Utara, berpengaruh pada jenis makanan yang umumnya dikonsumsi masyarakat. Di daerah pesisir, makanan berbahan ikan laut mudah ditemui, sementara di kawasan Danau Toba dan Kepulauan Nias, makanan berbahan babi lebih banyak ditemui.

Masyarakat Batak, umumnya Batak Toba, Simalungun, Pakpak Dairi, dan Karo, kemudian Nias, dan juga Tionghoa, memiliki beragam makanan khas berbahan daging babi. Olahan daging babi yang lebih dikenal yakni Saksang dan Tanggo-tanggo, yang saat ini juga banyak ditemui di provinsi lain di Indonesia.

Orang Karo memiliki makanan khas yakni babi panggang Karo, sementara orang Nias memiliki Harinake, daging babi cincang. Masyarakat Tionghoa memili babi hong, olahan daging babi bumbu kecap.[42]

Makanan khas Melayu, diantaranya urap Anyang, roti Jala, kue Rasidah, bubur pedas, pajri Nenas, dan Halua, manisan buah dan sayur.[43]

Selain itu, beberapa makanan yang dikenal berasal dari Sumatera Utara yakni Bika Ambon dari Kota Medan, kemudian Ikan Mas Arsik, Mie Gomak, Lontong Medan, Lemang, Lapet, Naniura, Ombus-ombus, manuk napinadar, dan lainnya.[44]

Referensi

  1. ^ a b c d "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2023" (Visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 20 Januari 2024. 
  2. ^ a b "Jumlah Penduduk Menurut Kabupaten/Kota dan Agama yang Dianut, 2022". www.sumut.bps.go.id. Diakses tanggal 29 Desember 2023. 
  3. ^ "Indeks Pembangunan Manusia (Umur Harapan Hidup Hasil Long Form SP2020) 2021-2023". www.sumut.bps.go.id. Diakses tanggal 29 Desember 2023. 
  4. ^ "Ringkasan APBD Tahun 2020" (pdf). www.sumutprov.go.id. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2023-08-05. Diakses tanggal 20 Januari 2021. 
  5. ^ a b "Daftar Alokasi TKDD 2021 Provinsi Sumatera Utara". www.djpk.kemenkeu.go.id. (2021). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-26. Diakses tanggal 26 November 2021. 
  6. ^ "Cari "Sumatra Utara" dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI)". Badan Pengembangan Bahasa dan Perbukuan. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. 
  7. ^ "Mengenal Provinsi Sumatera Utara Halaman all". KOMPAS.com. 1 Desember 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-13. Diakses tanggal 13 Februari 2022. 
  8. ^ Presiden Republik Indonesia (15 April 1948). UNDANG-UNDANG NOMOR 10 TAHUN 1948 TENTANG PEMBAGIAN SUMATERA DALAM TIGA PROPINSI (PDF). Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2023-08-05. Diakses tanggal 2023-02-13. 
  9. ^ Syahminan, M., dan Katimin (2018). Konflik, Otoritas dan Kebijakan di Sumatera Utara (PDF). Medan: Perdana Publishing. hlm. 21. ISBN 978-602-5674-87-7. 
  10. ^ "Sejarah Pemerintah Provinsi Sumatera Utara". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-04. Diakses tanggal 2015-08-12. 
  11. ^ Provinsi Sumatera Utara dalam Infografis 2022. BPS Provinsi Sumatera Utara. 2022. hlm. 3. 
  12. ^ Aryani, D., dkk. (2022). Gurning, M. J., dkk., ed. Provinsi Sumatera Utara Dalam Angka 2022. BPS Provinsi Sumatera Utara. hlm. 4. ISSN 0215-2053. 
  13. ^ Ginting, M. S. P., dan Girsang, R. (1992). "Pemanfaatan Air Tanah dan Lingkungan Hidup di Sumatera Utara" (PDF). Proceedings of the Indonesian Association of Geologists XXI Annual Scientific Meeting: 728. ISBN 979-8126-04-1. 
  14. ^ Wulan, Y.C.,Yasmi, Y.,Purba, C.,Wollenberg, E., Analisis Konflik: Sektor Kehutanan di Indonesia 1997-2003, p.27, Center for International Forestry Research, 2004
  15. ^ Aryani, D., dkk. (Februari 2023). Gurning, M. J., dkk., ed. Provinsi Sumatera Utara dalam Angka 2023. Medan: BPS Provinsi Sumatera Utara. hlm. 3. ISSN 0215-2053. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-06-02. Diakses tanggal 2023-05-31. 
  16. ^ Syahminan, M., dan Katimin (Desember 2018). Konflik. Otoritas dan Kebijakan di Sumatera Utara (PDF). Medan: Perdana Publishing. hlm. 17. ISBN 978-602-5674-87-7. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2023-08-05. Diakses tanggal 2023-05-31. 
  17. ^ Kusbianto (Oktober 2019). Aulia, E. W., dkk., ed. Penyelesaian Sengketa Tanah Garapan di Perkebunan: Litigasi, Non Litigasi dan Suguh Hati (PDF). Medan: Undhar Press. hlm. 15. ISBN 978-623-92025-0-7. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2023-10-11. Diakses tanggal 2023-05-31. 
  18. ^ Gustanto, dkk. (2005). Mulia, Hendra, ed. Adat dan Budaya Suku Bangsa Nias Sumatera Utara (PDF). Banda Aceh: Balai Kajian Sejarah dan Nilai Tradisional. hlm. 7. ISBN 979-9164-51-6. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2023-10-11. Diakses tanggal 2023-05-31. 
  19. ^ Parinduri, S. H., dan Sirait, R. (2020). Angin, Joel Roy Perangin, ed. Kota Medan Dalam Angka 2020 (PDF). Badan Pusat Statistik Kota Medan. hlm. 4. ISSN 2302-2396. 
  20. ^ Manullang, Rina Nopita (2019). Angin, Joel Roy Perangin, ed. Kota Medan Dalam Angka 2019 (PDF). Badan Pusat Statistik Kota Medan. hlm. 3. ISBN 978-602-405-123-5. 
  21. ^ "Gubernur dan Wakil Gubernur Sumatera Utara Resmi Dilantik". kabarmedan.com. 5 September 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-10. Diakses tanggal 17 Januari 2022. 
  22. ^ Sjafira, Nimas Putri Al (5 September 2023). "10 Pejabat Gubernur Dilantik Mentri Dalam Negeri Tito Karnavian Hari Ini, Berikut Daftarnya". www.jawapos.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-11. Diakses tanggal 5 September 2023. 
  23. ^ "Sah,100 Anggota DPRD Provinsi Sumut 2019-2024 Dilantik". jelajahkepri.com. 17-09-2019. Diakses tanggal 07-10-2019.  [pranala nonaktif permanen]
  24. ^ Damanik, Liston (13-05-2014). Sofyan Akbar, ed. "Ini 100 Calon Terpilih Anggota DPRD Sumut 2014-2019". Tribunnews.com. Tribun Medan. Diakses tanggal 07-10-2019. 
  25. ^ Andhika Syahputra (27-08-2019). Sasli Pranoto Simarmata, ed. "Tok! Inilah 100 Anggota DPRD Sumut Periode 2019-2024". medanbisnisdaily.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-08-27. Diakses tanggal 07-10-2019. 
  26. ^ "Akhirnya Tapsel Mekar, Waspada". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-05-06. Diakses tanggal 2007-11-22. 
  27. ^ "Depdagri tunggu rekomendasi Gubsu, Seputar Indonesia". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-07. Diakses tanggal 2008-10-14. 
  28. ^ "Lubu people". Joshua project. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-11. Diakses tanggal 2017-11-10. 
  29. ^ a b "Kewarganegaraan Suku Bangsa, Agama, Bahasa 2010" (PDF). demografi.bps.go.id. Badan Pusat Statistik. 2010. hlm. 23, 36–41. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-07-12. Diakses tanggal 18 Oktober 2021. 
  30. ^ a b "Bahasa di Provinsi Sumatra Utara". petabahasa.kemdikbud.go.id. Diakses tanggal 16 Desember 2023. 
  31. ^ "Jumlah Tempat Peribadatan Menurut Kabupaten/Kota, 2022". www.sumut.bps.go.id. Diakses tanggal 29 Desember 2023. 
  32. ^ "Jumlah Sekolah, Guru dan Murid Taman Kanak-Kanak di Bawah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Riset dan Teknologi". sumut.bps.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-11. Diakses tanggal 11 Agustus 2023. 
  33. ^ a b "Jumlah Sekolah, Guru dan Murid Sekolah Dasar di Bawah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Riset dan Teknologi 2022-2023". sumut.bps.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-12. Diakses tanggal 11 Agustus 2023. 
  34. ^ a b "Jumlah Sekolah, Guru dan Murid Sekolah Dasar di Bawah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Riset dan Teknologi 2022-2023". sumut.bps.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-12. Diakses tanggal 11 Agustus 2023. 
  35. ^ a b "Jumlah Sekolah, Guru dan Murid Sekolah Menengah Atas di Bawah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Riset dan Teknologi 2022-2023". sumut.bps.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-12. Diakses tanggal 11 Agustus 2023. 
  36. ^ a b "Jumlah Sekolah, Guru dan Murid Sekolah Menengah Atas di Bawah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Riset dan Teknologi 2022-2023". sumut.bps.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-12. Diakses tanggal 11 Agustus 2023. 
  37. ^ "Angka Partisipasi Murni APM Menurut Kabupaten Kota 2022". sumut.bps.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-12. Diakses tanggal 11 Agustus 2023. 
  38. ^ a b "Jumlah Perguruan Tinggi, Mahasiswa, dan Tenaga Pendidik Negeri dan Swasta di Bawah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Riset dan Teknologi 2021". sumut.bps.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-12. Diakses tanggal 11 Agustus 2023. 
  39. ^ Bandara Per Provinsi, 2012, diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-08, diakses tanggal 2012-08-03 
  40. ^ Meijer, H. (1904). De Deli Maatschappij Spoorweg: driekwart eeuw koloniaal spoor; Zutphen 1987. Walburg Pers. 
  41. ^ Jati, Gentur Putro. "Jokowi Garap Jalur Kereta Rantau Prapat-Sawahlunto Rp 30 T". CNN Indonesia (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-10. Diakses tanggal 2018-06-19. 
  42. ^ Topan, Tifani (19 Maret 2022). "10 Olahan Daging Babi di Sumatra, Jangan Cuma Tahu Saksang!". www.idntimes.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-09-05. Diakses tanggal 5 September 2023. 
  43. ^ Nasution, Fitri (23 September 2019). "6 Makanan Khas Melayu Deli yang Patut Dicoba Saat ke Medan". www.idntimes.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-09-05. Diakses tanggal 5 September 2023. 
  44. ^ Abdi, Husnul (10 Juni 2023). "12 Makanan Khas Sumatera Utara yang Menggugah Selera, Unik dan Wajib Dicoba". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-09-05. Diakses tanggal 5 September 2023. 

Pranala luar

1°50′N 98°49′E / 1.833°N 98.817°E / 1.833; 98.817

Read other articles:

Asterisma Bintang Biduk (dalam peta ini berwarna hijau) tardapat dalam konstelasi Ursa Major. Bintang Biduk atau gayung besar adalah sebuah asterisma (bukan sebuah konstelasi) yang tersusun atas tujuh bintang yang cukup terkenal dalam berbagai budaya. Bintang-bintang ini bersinar paling terang dari antara bintang-bintang pada konstelasi formal Ursa Major; enam diantaranya merupakan bintang dengan magnitudo kedua, dan hanya bintang Megrez (δ) yang tergolong dalam magnitudo ketiga. Bintang Utara …

Sankt Laurentii Mama Tower The Sankt Laurentii Church Mama Tower is all that remains of Sankt Laurentii Church in Roskilde on the Danish island of Zealand. The church itself was built of travertine in the Romanesque style in the 13th century but was torn down after the Reformation leaving only the tower from the beginning of the 16th century. The tower now forms part of the former town hall.[1] It contains a museum where archaeological finds from 1998 can be seen.[2] See also Lis…

Koordinat: 41°22′00″N 23°1′00″E / 41.36667°N 23.01667°E / 41.36667; 23.01667 Pertempuran KleidionBagian dari Peperangan Romawi Timur-BulgariaRomawi Timur mengalahkan Bulgaria (atas). Kaisar Samuel tewas karena melihat tentaranya yang buta (bawah).Tanggal29 Juli 1014LokasiPegunungan Belasitsa, dekat desa Klyuch, Provinsi Blagoevgrad, BulgariaHasil Kemenangan menentukan Romawi TimurPihak terlibat Kekaisaran Bulgaria Pertama Kekaisaran Romawi TimurTokoh dan pemim…

Astro NewsJenisStasiun televisi SwastaMotoBerita IndonesiaSloganBerita IndonesiaNegaraIndonesiaKetersediaanNasionalPemilikAstroSitus webwww.astro.com.my Astro News merupakan salah satu saluran berita yang terdapat di televisi berlangganan di Malaysia, Astro. Saluran ini terdapat di saluran 514 Astro mulai 1 Oktober 2007(sebelumnya di saluran 92). Salah satu dari sumber berita saluran ini diambil dari Al-Jazeera, yang diterjemahkan dari bahasa Arab ke dalam bahasa Melayu. Sumber berita yang lain …

Numerical method used to solve a Riemann problem Computational physics Mechanics Electromagnetics Multiphysics Particle physics Thermodynamics Simulation Potentials Morse/Long-range potential Lennard-Jones potential Yukawa potential Morse potential Fluid dynamics Finite difference Finite volume Finite element Boundary element Lattice Boltzmann Riemann solver Dissipative particle dynamics Smoothed particle hydrodynamics Turbulence models Monte Carlo methods Integration Gibbs sampling Metropolis a…

Italian racing driver (born 1964) For the Italian ice hockey goaltender, see Alex Caffi (ice hockey). Alex CaffiCaffi in 1991Born (1964-03-18) 18 March 1964 (age 59)Rovato, ItalyFormula One World Championship careerNationality ItalianActive years1986–1991TeamsArrows/Footwork, Dallara and OsellaEntries77 (56 starts)Championships0Wins0Podiums0Career points6Pole positions0Fastest laps0First entry1986 Italian Grand PrixLast entry1991 Australian Grand PrixNASCAR Whelen Euro Series careerD…

Artikel ini perlu diwikifikasi agar memenuhi standar kualitas Wikipedia. Anda dapat memberikan bantuan berupa penambahan pranala dalam, atau dengan merapikan tata letak dari artikel ini. Untuk keterangan lebih lanjut, klik [tampil] di bagian kanan. Mengganti markah HTML dengan markah wiki bila dimungkinkan. Tambahkan pranala wiki. Bila dirasa perlu, buatlah pautan ke artikel wiki lainnya dengan cara menambahkan [[ dan ]] pada kata yang bersangkutan (lihat WP:LINK untuk keterangan lebih lanjut). …

SMA Negeri 1 WongsorejoInformasiJenisNegeriKepala SekolahDra. IsnainiyahJurusan atau peminatanIPA dan IPSRentang kelasX, XI IPA, XI IPS, XII IPA, XII IPSKurikulumKurikulum Tingkat Satuan PendidikanAlamatLokasiBengkak, Wongsorejo, Banyuwangi, Jawa Timur, IndonesiaSitus websmanjo1.siap-sekolah.comMoto SMA Negeri 1 Wongsorejo, merupakan salah satu Sekolah Menengah Atas Negeri yang ada di Kabupaten Banyuwangi, Indonesia. Sama dengan SMA pada umumnya di Indonesia masa pendidikan sekolah di …

Video game remake 2019 video gameResident Evil 2Developer(s)CapcomPublisher(s)CapcomDirector(s)Kazunori KadoiYasuhiro AnpoProducer(s)Yoshiaki HirabayashiTsuyoshi KandaDesigner(s)Hidehiro GodaProgrammer(s)Masatoshi FukazawaArtist(s)Gez FrySatoshi TakamatsuWriter(s)Brent FriedmanComposer(s)Shusaku UchiyamaZhenlan KangMasami UedaSeriesResident EvilEngineRE EnginePlatform(s)PlayStation 4WindowsXbox OnePlayStation 5Xbox Series X/SNintendo SwitchReleasePS4, Windows, Xbox OneJanuary 25, 2019Amazon Luna…

Economics theory For the related psychological concept, see Risk aversion (psychology). Risk aversion (red) contrasted to risk neutrality (yellow) and risk loving (orange) in different settings. Left graph: A risk averse utility function is concave (from below), while a risk loving utility function is convex. Middle graph: In standard deviation-expected value space, risk averse indifference curves are upward sloped. Right graph: With fixed probabilities of two alternative states 1 and 2, risk av…

2019 mayoral election in South Bend, Indiana 2019 South Bend mayoral election ← 2015 November 5, 2019 2023 → Turnout15%   Nominee James Mueller Sean M. Haas Party Democratic Republican Popular vote 9,437 5,445 Percentage 63.41% 36.58% Results by Common Council district Mayor before election Pete Buttigieg Democratic Elected Mayor James Mueller Democratic Elections in Indiana Federal government Presidential elections 1816 1820 1824 1828 1832 1836 1840 1844 1848 185…

American judge William Irwin Schafferc. 1919 photographChief Justice of the Supreme Court of PennsylvaniaIn officeJanuary 2, 1940 – January 4, 1943Preceded byJohn W. KephartSucceeded byGeorge W. MaxeyAssociate Justice of the Supreme Court of PennsylvaniaIn officeDecember 14, 1920 – January 2, 1940Attorney General of PennsylvaniaIn officeJanuary 21, 1919 – December 14, 1920GovernorWilliam Cameron SproulPreceded byFrancis Shunk BrownSucceeded byGeorge E. Alte…

Peta yang mengindikasikan sex ratio manusia menurut negara.[1]   Negara dengan perempuan melebihi laki-laki.   Negara dengan jumlah laki-laki dan perempuan yang sama (tercatat bahwa ratio memiliki 3 figur signifikan, contohnya 1.00 laki-laki untuk 1.00 perempuan).   Negara dengan laki-laki melebihi perempuan.   Tanpa data Dalam antropologi dan demografi, rasio jenis kelamin manusia adalah rasio perbandingan laki-laki dengan perempuan dalam sebuah p…

2011 aviation disaster near Guelmim, Morocco This article needs to be updated. Please help update this to reflect recent events or newly available information. (September 2019) 2011 Royal Moroccan Air Force C-130 crashA Moroccan Air Force C-130H Hercules similar to the one involvedAccidentDate26 July 2011SummaryUnder investigationSiteNear Guelmim Airport, Guelmim, Morocco 29°03′N 9°56′W / 29.050°N 9.933°W / 29.050; -9.933AircraftAircraft typeLockheed C-130H H…

George Francis Train George Francis Train (24 marzo 1829 – 5 gennaio 1904) è stato un imprenditore statunitense. Firma di George Francis Train Famoso per avere organizzato la linea di navi clipper che collegava Cape Horn a San Francisco; nel 1864 organizzò anche la Union Pacific Railroad e il Credit Mobilier negli Stati Uniti per costruire la parte orientale della Transcontinental Railroad, e una compagnia di tram in Inghilterra durante la guerra civile americana . Nel 1870 Train fece il pri…

Republik Tiongkok Nama Blue Sky, White Sun, and a Wholly Red Earth Pemakaian Bendera sipil dan negara; bendera kapal negara dan perang Perbandingan 2:3 Dipakai 1928 Rancangan Bendera nasional Republik Tiongkok dengan warna merah dan biru besar matahari putih dengan 12 cahaya berbentuk segitiga. Perancang Lu Hao-tung dan Sun Yat-sen Artikel ini memuat Teks Tionghoa. Tanpa bantuan render yang baik, anda mungkin akan melihat tanda tanya, kotak-kotak, atau simbol lainnya bukannya Karakter Tiongh…

Place de la République Monumen di tengah Place de la République, di atasnya terdapat patung MariannePanjang 283 m (928 ft)Lebar 119 m (390 ft)Arondisemen ke-3, ke-10, ke-11Quarter Arts-et-MétiersEnfants-RougesPorte-Saint-MartinFolie-MéricourtDari Boulevard du TempleMenuju Boulevard Saint-MartinPembangunanDenominasi 7 Mei 1879 Place de la République (sebelumnya dikenal sebagai Place du Château d'eau)[1] adalah sebuah alun-alun di Paris, terletak di perbatasan ant…

Basket-ball aux Jeux olympiques d'été de 1972 Généralités Sport Basket-ball Éditions 8e Lieu(x) Munich Nations 16[1] Participants 190[1] Épreuves 1 Palmarès Tenant du titre États-Unis Vainqueur URSS Deuxième États-Unis Troisième Cuba Navigation Mexico 1968 Montréal 1976 modifier Résultats des épreuves de basket-ball aux Jeux olympiques d'été de 1972 à Munich. Fait majeur Depuis l'introduction du basket-ball aux Jeux olympiques, en 1936, les États-Unis ont remporté à chaq…

КибуцЙотватаיָטְבָתָה 29°53′44″ с. ш. 35°03′36″ в. д.HGЯO Страна  Израиль Округ Южный Секретарь Лимо Кац История и география Основан 1957 Высота над уровнем моря 82 м Часовой пояс UTC+2:00, летом UTC+3:00 Население Население 717 человек (2020) Цифровые идентификаторы Телефонны…

American college basketball season 2023–24 Duquesne Dukes men's basketballAtlantic 10 tournament championsNCAA tournament, Second RoundConferenceAtlantic 10 ConferenceRecord25–12 (10–8 A–10)Head coachKeith Dambrot (7th season)Associate head coachDru Joyce IIIAssistant coaches Rick McFadden Terry Weigand Steve Wright Ari Stern Home arenaUPMC Cooper FieldhouseSeasons← 2022–232024–25 → 2023–24 Atlantic 10 men's basketball standings vte Conf Overall…

Kembali kehalaman sebelumnya